Otomasi Proses Robot untuk mengubah sektor hukum

Meningkatnya tekanan yang dihadapi oleh firma hukum untuk memberikan layanan mereka lebih cepat dan dengan biaya yang lebih rendah bagi pelanggan berarti ada permintaan yang signifikan untuk menyesuaikan cara mereka bekerja, dan bahkan menjadi lebih efisien. Sebagai salah satu profesi yang paling lama berdiri, sektor hukum sebelumnya menolak untuk mengadopsi perubahan teknologi, karena alasan budaya, persaingan, dan ekonomi, tetapi industri mengambil langkah untuk mengejar ketinggalan.

Tentang Penulis

Vasile Tiple, Wakil Penasihat Umum, UiPath.

Pada tahun 2014, investasi dalam teknologi hukum mencapai £1,5 juta; pada 2019, angkanya meledak menjadi £61 juta. Hanya dua tahun lalu, hanya 10% dari 100 firma hukum teratas yang menggunakan teknologi kecerdasan buatan (AI). (terbuka di tab baru) untuk meningkatkan akurasi dan kecepatan pemrosesan sejumlah besar informasi. Ini telah meningkat menjadi 40% – yang menunjukkan bahwa meskipun sektor ini telah membuat langkah besar dengan teknologi baru, masih ada manfaat besar yang belum terungkap. Hasil dari Gartner tahun ini mendukung hal ini: hanya 2% dari anggaran hukum saat ini yang dihabiskan untuk teknologi, meskipun terungkap bahwa RPA dalam pekerjaan sektor hukum dapat memangkas biaya hingga 20-40 persen, sembari mengurangi kesalahan manusia dan meningkatkan kepatuhan .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *